Semalt: Rahasia Peretas, Mereka Tidak Ingin Anda Ketahui

Bidang Informasi dan Teknologi hadir dengan berbagai hal. Misalnya, banyak bisnis yang mengadopsi pendekatan e-commerce, yang melibatkan pembuatan situs web dan blog untuk mendukung kampanye pemasaran mereka. Ada banyak alat baru, yang memandu orang melalui proses rumit membuat situs web. Dalam ukuran yang sama, alat-alat dengan penggunaan peretas juga maju karena mereka semakin baik. Peretas membuat banyak informasi pribadi serta informasi lainnya, yang dapat berharga.

Mereka dapat meretas situs web dan memanfaatkan informasi seperti informasi kartu kredit serta informasi berguna lainnya. Akibatnya, orang-orang harus waspada terhadap serangan-serangan ini di samping banyak hal potensial lainnya yang dapat dilakukan seorang peretas. Banyak orang bertanya-tanya bagaimana peretas melakukan eksploitasi mereka dengan tingkat keunggulan yang begitu tinggi. Agar seseorang terhindar dari peretas dan selamat dari upaya peretasan, perlu dipahami bagaimana peretas meretas situs web.

Beberapa eksploitasi dan metode mereka ada dalam pedoman ini, disiapkan oleh Frank Abagnale, Manajer Sukses Pelanggan dari Semalt Digital Services.

  • Injeksi SQL.

Serangan ini melibatkan menyerang situs web yang tidak memiliki kode untuk membaca basis data mereka. Peretasan ini mencuri informasi pribadi seperti kartu kredit, nama pengguna, dan kata sandi. SQL Injection terjadi menggunakan alat khusus, yang dapat membaca jenis database dan mengambil informasi pelanggan yang relevan. Metode ini dapat memungkinkan seorang hacker mengedit data, mengunggah atau mengunduh file dari database melalui akses jarak jauh.

  • Serangan Lintas Situs.

Serangan ini melibatkan penggunaan fitur input teks dari suatu situs web. Serangan ini melibatkan membuat korban mengklik tautan atau file infeksi. Akibatnya, skrip mengaitkan browser. Peretas mendapatkan akses seperti cache, serta kata sandi untuk situs web apa pun. Anda dapat mencegah serangan ini dengan mengenkripsi informasi serta memperkenalkan mekanisme decoding sekunder ketika informasi melewati antara pengguna dan server.

  • Phishing dan Penipuan.

Ini adalah situs web tiruan, yang dapat menipu pengguna agar memberikan data masuk ke halaman palsu. Informasi yang dimasukkan pengguna dapat menjadi sangat penting bagi keamanan sistem data. Untuk serangan penipuan, pengguna menemukan data berharga seperti kata sandi serta mendapatkan entri ke situs web. Beberapa kasus serangan ini menyebabkan de-indeksasi situs web pada mesin pencari yang menyebabkan kerugian besar bagi perusahaan.

  • Serangan Middle-Man.

Internet adalah tentang pertukaran data. Di situs web, pengguna mengirim dan menerima data dari server atau database. Saat data bergerak, ada beberapa kerentanan, yang terjadi pada setiap tahap proses. Orang tengah menyerang target mencuri informasi ini, berpotensi menyebabkan hilangnya informasi perusahaan.

Kesimpulan

Peretas mengambil jutaan uang tunai melalui penipuan dan cara lain. Mereka menyebabkan banyak potensi kerugian serta menyebabkan kesulitan dan penderitaan bagi para korban mereka. Banyak bentuk serangan hack berhasil karena banyak kerentanan yang ada di sebagian besar sistem konvensional. Perlu memiliki pengetahuan yang memadai tentang serangan-serangan ini. Keamanan situs web Anda dan pelanggan Anda bergantung pada efektivitas tindakan tersebut. Anda dapat mempelajari bagaimana peretas berhasil menembus menggunakan panduan ini.